Fakta Mengejutkan! Penelitian Terbaru Menunjukan Tumbuhan juga memiliki "Otak"

Tumbuhan memiliki "Otak"


Tumbuhan memiliki garis keturunan evolusioner yang panjang dan tak terduga. Tumbuhan darat telah berevolusi sejak 450 juta tahun yang lalu, namun hiu lebih tua dari pohon; Bunga tidak muncul sampai Periode Cretaceous, dan rumput mulai tumbuh 40 juta tahun yang lalu.

Pada waktu itu, tumbuhan telah mengembangkan beberapa sifat yang luar biasa, dan saat sebuah studi baru yang dipimpin oleh University of Birmingham mengungkapkan, tumbuhan telah berevolusi dan mempunyai “otak”, tapi yang dimaksud tentu saja tidak sama dengan hewan ataupun manusia melainkan seperti serangkaian sel yang bertindak sebagai pusat komando.



serangkaian sel sebagai pusat komando


Terletak di dalam embrio tumbuhan, sel-sel ini telah ditemukan untuk membuat keputusan penting dalam kaitannya dengan siklus hidup tumbuhan. Yang paling penting, mereka memicu perkecambahan, sesuatu yang perlu diatur dengan tepat agar tidak muncul terlalu dini di musim dingin yang dingin atau terlalu terlambat di musim panas yang hangat yang dihuni oleh flora yang terlalu banyak.

Menulis dalam Prosiding National Academy of Sciences, peneliti pertama-tama menemukan sel-sel penting ini di dalam sebuah tumbuhan yang disebut Arabidopsis, yang umumnya dikenal sebagai seledri. Pusat komando dibagi antara dua jenis sel - yang mendorong benih tetap tidak aktif dan yang memulai perkecambahan. Menggunakan hormon untuk berkomunikasi, seperti cara sel-sel saraf dalam otak melakukannya, sel-sel menilai kondisi lingkungan di sekitar mereka dan memutuskan kapan sebaiknya memulai proses persalinan, begitulah cara berbicara. Ini sangat sulit untuk diamati secara real-time pada embrio tumbuhan, jadi tim mengandalkan pemodelan matematis untuk memprediksi bagaimana proses biologis akan terungkap dalam skenario yang paling umum.

Sampai pada kesimpulan bahwa pertukaran hormonal ini mengendalikan proses perkecambahan, tim kemudian menggunakan versi modifikasi genetis dari tumbuhan cendawan thale untuk memastikan sel-sel tersebut saling berhubungan secara mencolok. Dengan cara ini, pergerakan hormon di antara sel muncul lebih banyak - dan akhirnya, tim melihat sel pusat komando saling berbicara satu sama lain dengan cara ini.

"Karya kami mengungkapkan pemisahan penting antara komponen di dalam pusat pembuatan keputusan pabrik," kata pemimpin penulis Profesor George Bassel dalam sebuah pernyataan.

Jadi mengapa ada dua jenis sel daripada satu? Nah menurut tim, ini berarti mereka bisa memiliki "pendapat" berbeda tentang kondisi lingkungan di sekitar mereka - dan perkecambahan hanya terjadi saat sebuah konsensus telah tiba.

"Ini seperti perbedaan antara membaca ulasan kritik satu film empat kali, atau menggabungkan empat pandangan kritik yang berbeda sebelum memutuskan untuk pergi ke bioskop," Dr Iain Johnston, seorang ahli matematika yang terlibat dalam penelitian ini, menambahkan. Bersama-sama, mereka membentuk skor rata-rata dan membuat sebuah keputusan.


Jadi tumbuhan mungkin tidak memiliki otak secara teknis, tapi beberapa sel bertindak sebagai pusat komando yang membuat tumbuhan melakukan apa yang semestinya dilkakukan.

Comments

Popular posts from this blog

LIPI : PETANI INDONESIA TERANCAM PUNAH

BUDI DAYA KEDONDONG (Spondias dulcis Forst.)

MARKISA ( Passiflora sp.)